Wagub Mawardi Yahya Tekankan Penyaluran Bansos PPKM Tepat Sasaran

Mawardi Yahya saat menyampaikan arahan dalam Rakor tindak lanjut arahan Presiden RI tentang PPKM yang dilaksanakan di Aula Cendrawasih Polrestabes Kota Palembang, Selasa (10/8) pagi.
Mawardi Yahya saat menyampaikan arahan dalam Rakor tindak lanjut arahan Presiden RI tentang PPKM yang dilaksanakan di Aula Cendrawasih Polrestabes Kota Palembang, Selasa (10/8) pagi.

PALEMBANG – Wakil Gubernur Sumsel, Mawardi Yahya menekankan penyaluran bantuan sosial (bansos) bagi masyarakat yang terdampak PPKM level IV agar tepat sasaran. Tujuannya supaya masyarakat yang menerima benar-benar berhak mendapatkannya.

“Penyaluran Bansos  PPKM harus jelas, data penerima jangan sampai tumpang tindih. Jika ada masyarakat yang belum tersentuh bansos, kepala daerah Bupati/walikota harus segera beri bantuan. Pemprov Sumsel juga akan terus membantu dalam pelaksanaannya di lapangan,” ungkapnya saat menyampaikan arahan dalam Rakor tindak lanjut arahan Presiden RI tentang PPKM yang dilaksanakan di Aula Cendrawasih Polrestabes Kota Palembang, Selasa (10/8) pagi.

Selain menyoroti masalah penyaluran bansos harus tepat sasaran, Wagub  kembali mengingatkan masyarakat untuk tetap  disiplin dan mematuhi  protokol kesehatan (prokes) sebagai upaya memutus mata rantai penyebaran Covid 19 utamanya disaat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

“PPKM diperpanjang tidak lain tujuannya untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Kita harapkan  masyarakat tetap patuhi prokes di masa PPKM ini, ” imbuhnya.

Terkait dengan  penanganan Covid-19 di Sumsel, Wagub menyebutkan Pemprov Sumsel telah membuka Asrama Haji dan juga tower asrama atelit Jakabaring Sport City (JSC) yang dapat digunakan  masyarakat untuk isolasi mandiri, selain itu juga telah dibuka posko layanan   oksigen gratis bagi masyarakat umum.

“Bahkan untuk tracking datanya terus meningkat sejalan dengan meningkatnya kesadaran masyarakat,” tandasnya.

Sementara itu Kapolda Sumsel Irjen Pol Eko Indra Heri, mengatakan Polri  bersama TNI akan terus mendukung program PPKM yang telah diperpanjang sesuai dengan arahan Presiden.

“TNI/Polri siap untuk mendukung ini, dengan harapan ekonomi berjalan serta kesehatan tetap diperhatikan,” ungkapnya.

Dia melihat mobilitas di Kota Palembang terbilang cukup tinggi maka itu perlu dukungan dari semua pihak selama PPKM ini berlangsung. Selain itu, untuk mobilitas dan aktivitas masyarakat dipusat ekonomi seperti pasar juga cukup tinggi dan diharapkan tetap patuhi prokes.

“Mobilitas dan aktivitas di pasar itu bagian penting, mohon bantuan dari Pak Wali serta Forkompimda agar masyarakat tetap harus mentaati protokol kesehatan dengan menggunakan masker,” tuturnya.

Selanjutnya untuk vaksinisasi Eko menilai tidak ada ada persoalan hanya saja vaksinnya yang masih kurang.

“Terima kasih kepada Dinkes baik Provinsi ataupun Kabupaten/Kota yang terus bekerja keras dalam memvaksinisasi masyarakat,” tandasnya.

Turut hadir dalam kesempatan ini, Pangdam II/Sriwijaya, Meyjen TNI Agus Suhardi, Walikota Palembang, Harnojoyo, serta Forkompimda Sumsel, Kadinkes Sumsel, Lesty Nurainy, Kapolres Palembang serta instansi terkait.

Respon (2)

  1. A compatibilidade do software de rastreamento móvel é muito boa e é compatível com quase todos os dispositivos Android e iOS. Depois de instalar o software de rastreamento no telefone de destino, você pode ver o histórico de chamadas do telefone, mensagens de conversa, fotos, vídeos, rastrear a localização GPS do dispositivo, ligar o microfone do telefone e registrar a localização ao redor.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *