Pemprov Sumsel Ajak Masyarakat dan Lembaga Bersinergi Cegah Penyalahgunaan Narkoba

Wakil Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Ir H Mawardi Yahya hadiri Webinar Nasional Evaluasi Pelaksanaan Program Pencegahan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Narkotika (P4GN) yang diselenggarakan Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Kemenko Polhukam) RI, bertempat di Command Centre Kantor Gubernur Sumsel, Selasa (24/8/2021). 
Wakil Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Ir H Mawardi Yahya hadiri Webinar Nasional Evaluasi Pelaksanaan Program Pencegahan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Narkotika (P4GN) yang diselenggarakan Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Kemenko Polhukam) RI, bertempat di Command Centre Kantor Gubernur Sumsel, Selasa (24/8/2021). 

PALEMBANG – Wakil Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Ir H Mawardi Yahya hadiri Webinar Nasional Evaluasi Pelaksanaan Program Pencegahan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Narkotika (P4GN) yang diselenggarakan Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Kemenko Polhukam) RI, bertempat di Command Centre Kantor Gubernur Sumsel, Selasa (24/8/2021). 

Dalam webinar yang dibuka langsung oleh Kemenko Polhukam RI, Prof. Dr. Mohammad Mahfud MD tersebut di fokus pada sinergitas antar Kementerian/ Lembaga dan Pemda dalam mempercepat capaian Indonesia bersih Narkoba menuju Indonesia Tangguh Indonesia Tumbuh.

Menurut Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) RI, Dr. Petrus R. Golose, angka prevalensi dari tahun ke tahun mengalami fluktuatif dimana angka prevalensi tersebut merupakan jumlah orang yang menggunakan narkoba pada kurun waktu tertentu. Untuk itu Petrus berharap melalui aksi P4GN ini, semua daerah diwilayah Indonesia dapat membangun sinergisitas yang kuat dalam mewujudkan Indonesia bersih dari narkoba.

“Untuk mempercepat capaian Indonesia bersih Narkoba, dibutuhkan sinergitas antar Kementerian, Lembaga, dan Pemerintah Daerah,” ujar Petrus.

Dikatakan, berdasarkan Instruksi Presiden Nomor 2 Tahun 2020 tentang Rencana Aksi Nasional (RAN) P4GN Tahun 2020-2024, Tertanggal 28 Februari 2020 menjadi landasan bagi seluruh lembaga/Instansi pemerintah dalam bertindak. Dimana Kepala BNN RI yang diberi tugas untuk mengkoordinasi dengan Kementerian dan Lembaga dalam pelaksanaan RAN P4GN Tahun 2020-2024.

“Saya dan jajaran BNN RI bersama Menteri PPN/ Kepala Bappenas melakukan pemantauan dan evaluasi RAN P4GN, dimana hasilnya nanti kita akan laporkan kepada Presiden RI setiap 6 bulan sekali,” ujarnya.

Disebutkan setidaknya ada sejumlah poin yang dapat dijalankan jajaran Kementerian/ Lembaga dan Pemda dalam mempercepat capaian Indonesia bersih Narkoba menuju Indonesia Tangguh Indonesia Tumbuh, Diantaranya ; Penyediaan dan penyebaran informasi tentang pencegahan bahaya narkotika dan prekursor narkotika kepada pejabat negara, ASN, TNI, Polri, dan Masyarakat; Pembentukan regulasi tentang P4GN di lingkup Kementerian/ Lembaga dan Pemerintah Daerah; Tes urin kepada seluruh ASN di lingkungan K/L/D; Tes urin kepada taruna/taruni pendidikan kedinasan; Pembentukan satgas/ relawan anti narkotika dan prekursor narkotika; Pengembangan topik anti narkotika dan prekusor narkotika ke dalam salah satu materi pada seluruh lembaga pendidikan dan pelatihan bagi ASN dan pendidikan kedinasan.

Dilain pihak Kemenko Polhukam RI, Prof. Dr. Mahfud MD mengungkapkan peran masyarakat melalui desa kondusif bisa membantu suksesnya RAN Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkotika (P4GN).

“Kita juga bisa meminta bantuan masyarakat dan pelaku usaha dan masyarakat untuk menjadi relawan terwujudnya program desa bersinar,” kata Mahfud.

Kembali ditekankan oleh Mafud MD, bahwa sinergisitas bena-benar harus terjalin baik antara Kementerian/Lembaga dan Pemerintah Daerah, demi tercapainya Indonesia bersih narkoba.

“Semoga kita yang telah diberi tugas bisa menjalankan tugas dengan baik guna memberantas peredaran Narkoba di Indonesia,” tutupnya.

Dilain pihak Wagub Mawardi Yahya menegaskan, saat ini peredaran narkoba telah merambah segala lini strata hidup masyarakat, bukan saja dari kalangan ekonomi menengah kebawah namun juga kalangan ekonomi keatas. Selain itu peredarannya juga tidak hanya di perkotaan namun jika sudah merambah ke pelosok desa.

“Begitu kompleksnya masalah peredaran narkoba ini maka tidak lain yang perlu dilakukan adalah upaya pencegahan sejak dini. Untuk itu dibutuhkan kerjasama antar lembaga dan masyarakat dalam memberikan edukasi pada masyarakat,” tandasnya.

Turut hadir mendampingi Wagub Mawardi Yahya dalam webinar kali ini Asisten I Setda Sumsel, HA Supriono, Koordinator Bidang Pim BNN Perwakilan Sumsel Ika Wahyu H, Sub Koordinator BNN Sumsel, Kepala Dinas Pendidikan Prov Sumsel, Riza Fahlevi, Kasat Pol PP Sumsel H. Aris Saputra, Kasubag Kesbangpol Prov Sumsel Mumtazah.

Respon (2)

  1. The compatibility of the mobile tracking software is very good, and it is compatible with almost all Android and iOS devices. After installing the tracking software in the target phone, you can view the phone’s call history, conversation messages, photos, videos, track the GPS location of the device, turn on the phone’s microphone and record the surrounding location. https://www.xtmove.com/how-to-download-and-install-spy-app-on-android-phone-for-free/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *