‘Kiamat’ Es Kutub Nyata, Kota-Kota Asia Tenggara dalam Bahaya

Sebuah pandangan umum menunjukkan 100.000 kartu pos dengan pesan-pesan menentang perubahan iklim
Sebuah pandangan umum menunjukkan 100.000 kartu pos dengan pesan-pesan menentang perubahan iklim

HALOPOS.ID – Ancaman perubahan iklim semakin nyata terasa. Terbaru, fenomena itu disebut telah menyebabkan kota-kota di Asia Tenggara semakin cepat tenggelam.

Dalam studi terbaru yang dilakukan Universitas Teknologi Nanyang (NTU) Singapura, tenggelamnya kota-kota ini sendiri disebabkan oleh mencairnya es di kutub yang membuat volume air laut meningkat. Ini kemudian juga diperparah oleh turunnya permukaan tanah akibat penggunaan air tanah yang berlebih.

“Banyak kota pesisir di Asia sekarang menjadi pusat pertumbuhan dan urbanisasi yang cepat. Hal ini telah mendorong permintaan ekstraksi air tanah untuk memenuhi kebutuhan air yang terus meningkat,” ujar seorang mahasiswa PhD di Sekolah Lingkungan Asia NTU, Cheryl Tay, kepada¬†Straits Times,¬†Jumat (23/9/2022).

Hal ini telah mendorong permintaan ekstraksi air tanah untuk memenuhi kebutuhan air yang terus meningkat.”

Dalam pengukurannya, studi menunjukkan bahwa Jakarta tenggelam pada tingkat 4,4 mm per tahun dan Kota Ho Chi Minh pada 16,2 mm. Laporan telah menunjukkan bahwa ekstraksi air tanah yang berlebihan adalah penyebab utama penurunan tanah di kedua kota itu.

Di Kota Ho Chi Minh, konsentrasi bangunan tinggi di daerah dengan fondasi yang lemah juga berkontribusi pada penurunan tanah.

“Ditambah dengan curah hujan yang ekstrim dan kenaikan permukaan laut yang disebabkan oleh perubahan iklim, penurunan tanah dapat menyebabkan banjir yang lebih sering, intens dan berkepanjangan untuk tempat-tempat yang rentan selama beberapa tahun ke depan,” tambah Tay.

Tay menyatakan dalam mengatasi masalah ini, pemerintah dapat membangun pertahanan pantai seperti tembok laut, atau memanfaatkan solusi berbasis alam seperti bakau.

“Mereka juga harus mengatasi akar penyebab masalah. Jika ekstraksi sumber daya seperti air tanah, minyak dan gas adalah penyebab utama penurunan tanah di kota tertentu, maka solusi yang disesuaikan untuk setiap yurisdiksi juga diperlukan,” paparnya.

Profesor Philip Liu dari Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan Universitas Nasional Singapura (NUS), menerangkan bahw sumber daya air lain akan diperlukan untuk menggantikan ekstraksi air tanah. Rencana ini dapat dilakukan dengan memompa air yang digunakan menjadi akuifer.

“Kebijakan ini membutuhkan kemauan politik,” katanya.

Editor: Herwan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.